Informasi Mengenai Penyakit Herpes simplex

Posted by on November 19, 2014 in Featured | 0 comments

Informasi Mengenai Penyakit Herpes simplex

Penyakit herpes simplex merupakan infeksi yang sangat umum terjadi di masyarakat. Penyakit ini memiliki ciri berupa bulatan-bulatan kecil berisi cairan yang terasa gatal. Penyebab penyakit ini adalah herpes simpleks virus tipe 1 dan tipe 2. Kedua virus ini mudah menular, penularannya melalui gesekan kulit antar penderita herpes dengan orang biasa. Penyakit herpes ini termasuk penyakit yang kadang bergejala maupun tidak. Sehingga, banyak penderitanya yang tidak menyadari bahwa dirinya sudah tertular virus herpes.

Kedua bentuk herpes yaitu HSV-1 dan HSV-2 dapat menginfeksi daerah mulut, area genital, atau keduanya. Ketika infeksi aktif di daerah mulut, penyakitnya disebut herpes oral.  Herpes oral paling sering disebabkan oleh HSV-1. Ketika infeksi herpes aktif di daerah organ seks, penyakitnya disebut herpes genital. Herpes genital seringnya disebabkan oleh HSV-2. Herpes oral lebih umum dibandingkan herpes genital. Hal yang patut diperhatikan adalah herpes genital pun dapat disebabkan oleh HSV-1, kenapa? Hal ini dapat terjadi apabila seseorang yang menderita penyakit herpes mulut malakukan oral seks kepada pasangannya. Sehingga, pasangan seksualnya tersebut menderita herpes genital yang diakibatkan oleh HSV-1.

Nama lain dari penyakit herpes simplex adalah herpes genital, herpes oral, herpes kelamin, herpes mulut, herpes genitalis, herpes oralis. Namun yang paling umum orang menyebutnya dengan sebutan herpes genitalis.

Gejala Penyakit Herpes

Jutaan orang di Indonesia yang terinfeksi tidak mengetahui bahwa mereka memiliki herpes karena mereka tidak pernah memiliki atau melihat, gejalanya. Kebanyakan infeksi herpes memang tidak menimbulkan gejala.

Bila timbul gejala, gejalanya adalah sebagai berikut: Pada saat seseorang menderita herpes oral, luka atau lepuhan dapat muncul di bibir atau di sekitar mulut. Luka ini mungkin juga muncul di dalam mulut, tapi ini biasanya hanya terjadi pada saat pertama kali gejalanya muncul. Gejala dapat berlangsung beberapa minggu dan pergi. Mereka dapat kembali dalam beberapa minggu, bulan, atau tahun.  Meskipun mengganggu, gejala biasanya tidak berbahaya pada anak-anak dan orang dewasa. Namun, bisa sangat berbahaya bagi bayi yang baru lahir.

Sedangkan gejala herpes genital yang paling umum adalah sekelompok luka blister pada vagina, vulva, leher rahim, penis, pantat, atau anus. Gejala dapat berlangsung beberapa minggu dan seringkali hilang dengan sendirinya. Mereka mungkin kembali dalam minggu, bulan, atau tahun. Saat pertama gejala herpes genital muncul disebut “episode pertama” atau “herpes awal.” Herpes awal gejala biasanya lebih terlihat dibandingkan episode berikutnya. Gejala herpes genital termasuk:

  • Lecet
  • Perasaan terbakar jika air seni mengalir di atas luka
  • Ketidakmampuan untuk buang air kecil jika pembengkakan luka yang parah memblokir uretra
  • Gatal pada daerah genital
  • Adanya luka terbuka
  • Nyeri pada daerah yang terinfeksi

Selama herpes awal, gejala lain juga sering timbul, diantaranya:

  • Pembengkakan kelenjar di daerah panggul,  tenggorokan, dan bawah lengan
  • Demam
  • Panas dingin
  • Sakit kepala
  • Perasaan lemah (malaise), seperti flu
  • Badan terasa pegal

Cara Mendiagnosa Herpes simplex

Cara mendiagnosis yang paling akurat adalah dengan tes laboratorium. Dengan tes darah, dapat diketahui apakah seseorang terinfeksi herpes genital atau tidak, bahkan jika orang tersebut tidak memiliki gejala penyakit herpes. Seperti yang sudah disebutkan di atas, bahwa banyak penderita penyakit herpes yang tidak menyadari bahwa mereka sudah terinfeksi virus herpes. Karena itu, cara yang paling pasti hanyalah dengan tes laboratorium.

Cara Penularan Herpes

Penyakit herpes dapat menyebar melalui sentuhan, ciuman, dan kontak seksual, termasuk seks vaginal, anal, dan oral. Virus ini dapat ditularkan dari satu pasangan ke yang lain dan dari satu bagian tubuh ke bagian tubuh yang lain. Penularan hanya memerlukan kontak kulit dengan kulit.

Karena penyakit herpes mungkin tidak memiliki gejala selama bertahun-tahun, kadang-kadang sangat sulit untuk mengetahui siapa menularkan kepada siapa. Meskipun jarang, herpes genital juga dapat menyebar dari wanita hamil kepada bayinya selama kelahiran vaginal. Herpes paling menular ketika luka yang terbuka, lembab, atau mengeluarkan cairan. Namun herpes juga dapat menyebar meskipun tidak ada gejala.

Kebanyakan orang mendapatkan herpes genital dari orang-orang yang tanpa gejala. Sebaliknya, kebanyakan infeksi herpes oral terjadi pada anak-anak. Lapisan mulut, vagina, penis, anus, dan mata dapat terinfeksi herpes dengan mudah. Kulit dapat terinfeksi jika teriris, lecet, terbakar, atau memiliki luka ruam lainnya.

Pencegahan Penyakit Herpes Simplex

Ada tiga cara utama untuk mencegah penularan herpes genital:

  • Berhenti melakukan hubungan seksual segera setelah Anda merasakan tanda-tanda awal infeksi. Tanda-tanda awal infeksi mungkin termasuk rasa terbakar, gatal, atau kesemutan. Jangan berhubungan seks vaginal, anal, atau oral, bahkan dengan kondom. Tunggu sampai gejala tidak ada. Virus ini dapat menyebar dari luka yang tidak tertutup oleh kondom. Virus juga dapat menyebar lewat cairan keringat atau vagina ke tempat yang tidak  tertutup kondom.
  • Gunakan kondom di antara episode gejala untuk mengurangi risiko penularan.

Menyentuh semua jenis ruam herpes dapat menyebarkan virus dari satu pasangan ke yang lain atau dari satu bagian tubuh ke yang lain, terutama selama herpes awal. Jika Anda memiliki ruam herpes:

  • Jangan menyentuh luka. Jika Anda melakukannya, cuci tangan dengan sabun dan air untuk membunuh virus. Cuci tangan setelah pergi ke kamar mandi, sebelum menggosok mata Anda, dan sebelum menyentuh lensa kontak.
  • Jangan membasahi lensa kontak atau kacamata dengan air liur, terutama jika Anda memiliki herpes oral.
  • Jika Anda memiliki herpes oral,  jangan mencium siapa pun, terutama bayi, anak, atau wanita hamil.

Herpes dan Kehamilan

Penyakit herpes merupakah salah satu bahaya terbesar bagi bayi yang baru lahir jika ibunya terinfeksi selama kehamilan. Karena itu, ibu hamil harus menghindari terinfeksi herpes genital selama kehamilan. Anda dapat mempertimbangkan tes herpes jika Anda tidak pernah memiliki gejala herpes genital dan jika pasangan Anda memiliki riwayat herpes genital. Anda juga harus mempertimbangkan tes jika Anda mempunyai kekhawatiran tertular.Gambar Hal Yang Perlu Diketahui Tentang Penyakit Herpes

Tes laboratorium sangat membantu karena mungkin Anda terinfeksi virus tetapi tidak pernah memiliki atau melihat gejala. Jika Anda tidak memiliki herpes genital tetapi pasangan memilikinya, hindari seks oral, vaginal, dan anal tanpa kondom.

Jika Anda memiliki luka herpes saat Anda memulai persalinan, dokter dapat merekomendasikan operasi caesar untuk menghindari penularan ke bayi Anda. Bekerjasamalah dengan dokter untuk merencanakan perawatan terbaik untuk diri dan bayi Anda. Bicarakan segala kekhawatiran yang mungkin Anda miliki tentang herpes dan kehamilan dengan dokter Anda. Herpes oral Jika Anda memiliki herpes oral sementara Anda hamil, jangan khawatir. Infeksi tersebut tidak membahayakan kehamilan Anda. Namun setelah melahirkan, jangan menciumi bayi sampai telah sembuh sepenuhnya untuk mencegah penularan infeksi.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *